Hai… Apa Kabar?

Bismillahirohmanirohim

Assalamu’alaikum

Hai.. hai.. apa kabar? Genki desu ka?

Wow wow wow… sudah hampir 4 tahun tidak menulis di blog. Sebenarnya sekitar tahun 2016 aku pernah mencoba bikin blog lagi di wordpress. Pake email gmail yang lain. Tapi trus hape rusak. Dapat hibahan hape. Rusak lagi. Akhirnya dibeliin hape baru sama abi. Tapi mood menulis kadung hancur dihajar musibah kanan kiri. Lalu lupalah itu password. Jadi mari kita kubur saja blog lain itu. Entokh postingannya baru 3 biji 😀

Up date kabar ya… jadi sudah 4 tahun ini kami tinggal di desa. Sementara masih nebeng di rumah orang tua karena “rumah di kaki gunung kawi” itu belum bisa ditinggali. Sebenarnya bisa sih.. tapi akunya yang masih keder ga berani sendirian ngehandle 4 anak.

Apah? 4 anak?

Iya. Hehehe. Alhamdulillah dikasih amanah lagi sama Alloh. Kupikir juga dulu dek nazar akan menjadi anak bungsu. Ternyata qodarulloh, nazar sekarang harus dipanggil kak nazar karena adaaa… dek nisa 🙂

Kenalin ya… Nisa Khaerani Nugroho

20180203_153411

Pake baju baru kado dari tante reni

Sekarang dek nisa sudah berusia 3 bulan. Beratnya sudah 6,5kg. Lagi ummi latih buat tengkurap. Semoga perkembangan motoriknya sebagus mbak nindy dulu. Kalo wataknya, dek nisa ini hampir sesabar kak nazar. Tapi kalo kadung ngamuk, nangisnya paling kenceng dibanding kakak-kakaknya 😀

Kakak kembar tahun ini akan berusia 5 tahun. Mbak nindy juga akan berusia 7 tahun. Jadi insyaallah tahun ini akan jadi tahun yang sibuk karena mbak nindy harus masuk SD dan kakak kembar harus mulai masuk TK.

IMG-20170922-WA0003

Fotonya pake foto lama. Foto yang baru-baru kadung dipindah ke hard disk semua 🙂

Ok. Segitu dulu up datenya. Pemanasan buat nulis. Doain istiqomah ya… soale sampai sekarang belum ada rejeki buat beli komputer dan langganan internet. Nulis dan ngedit pake hape itu sungguh perjuangan jendral!

Jya… mata ne ^_^v

Iklan

Si Kembar 10 Bulan

Postingan khusus buat abi 😀

Terakhir timbang kemarin tanggal 17 Juli. Jadwal Posyandu dimajuin. Mungkin biar ga bentrok dengan lebaran.

Mas nashir 10kg, 75cm. Dek nazar 9,5kg, 72 atau 73cm gitu (mb pon lupa)

IMG_20140628_163055

Memang, si kembar ini jarang foto. Ga kaya nindy dulu. Ga tau nih penyakit males datang dari mana. Padahal dek nazar ini camera face banget. Pinginnya sih kalo di Malang, memberdayakan kamera pocket aja. Kalo kamera hape, selain resolusinya kecil, hasilnya juga ngeblur karena anak-anak ini ga pernah bisa diem. Kalo kamera pocket, walaupun juga ga punya stabilizer, paling ga fotonya sedikit lebih cerah.

IMG_20140622_151547

Foto-foto di atas ngambilnya bulan Juni 😦

Dari segi motorik, alhamdulillah udah mulai trantanan pingin berdiri. Keduanya lancar naik turun kasur, tapi tangan dan badan dulu. Ga bisa ngajarin “kaki dulu” kaya nindy dulu, soalnya belum bisa duduk sendiri. Ummi suka sedih kalo keinget masalah motorik ini. Cuma bisa banyak-banyak berdoa 😥

IMG_20140622_093645

Tuh kan mas nashir, udah tegen banget bertumpu ke lututnya. Tapi kok ya tetep, merangkaknya masih ngadal/tiarap gitu. Dek nazar juga gitu. Kalo lagi berdiri, telapak kakinya juga udah mulai nyangga berat tubuhnya dengan baik.

Soal FHS, kayane ada sumbangsih dari bouncer juga deh. Kan emang bouncernya itu agak miring. Jadi kalo ummi lihat-lihat, even kepala mas nashir pun agak miring gitu. Hiks! Pingin nangis lagi kan jadinya… Intinya benar-benar berharap mereka cepat bisa duduk biar ga ketergantungan lagi sama bouncer.

Dari segi kognitif, nazar yang lebih anteng kalo dibacain buku. Dari segi bahasa, udah mulai cerewet juga. Tapi ummi lupa harusnya 10 bulan itu sudah bisa kosakata kaya gimana.

Mulai 10 bulan makannya udah ga disaring. Tapi masih bertahan di bubur soalnya giginya belum tumbuh 😦 (ayo ndang nan DSA!) Dari sisi makanan, mereka cukup menyenangkan. Ga terlalu pilih-pilih. Segala sayur dilahap. Buah juga walau masih belum berani ngasih buah yang asem. Sejauh ini masih berputar di apel, pisang, pepaya, dan labu kuning. Oiya, kemarin mau juga timun suri, tapi harus dicampur pisang.

Anak-anak ini ga bisa dirasani. Persis nindy dulu. Kemarin pas shanika ke rumah, kan ummi bilang “si kembar belum bisa merangkak pake lutut”. Eh, mas nashir langsung pamer merangkak pake lutut donk! Walaupun setelah tamunya pulang, balik ngadal lagi *facepalm Juga pas ummi bilang, “ih mas nashir, suaranya kedengeran sampe rumah barry lho…” Eh, besoknya suara besar nashir berubah jadi kecil manja kaya anak perempuan -___-!

Oleh-oleh pas abi datang ke sini (05/07)

Oleh-oleh pas abi datang ke sini (05/07)

 

Subyektivitas

Kemarin, ibu cuciku terkena musibah. Anaknya laki-laki digerebek polisi, tertangkap tangan lagi pakai narkoba. Bersepuluh digelandang ke kantor kepolisian. Kabarnya bisa lepas kalo bersedia bayar. Berapa? 5 juta “saja”. Si ibu cuci berkali-kali pingsan. 5 juta! Uang dari mana??

Dua hari kemudian baru aku bisa bertandang ke rumahnya. Si ibu cuci sedang tidak ada. Aku bertemu ibunya, nenek dari cucu yang sedang terpidana. Sang nenek bilang anaknya lagi menjemput cucunya. Rupanya beberapa tetangga telah memberi bantuan. Alhamdulillah uang berhasil dikumpulkan. Dengan penuh emosi sang nenek yang hampir buta itu bercerita. Kepanikan saat kejadian. Hampir menggadaikan rumah. Hampir jual motor. Duh!

Aku termenung. Mungkin bagi sebagian kita, uang 5 juta bukan apa-apa. Kalo pun tidak ada, ngutang ke teman atau bank juga masih bisa. Namun bagi sebagian orang, 5 juta itu sudah bisa bikin gelap mata.

Hari ini aku mengurus klaim Bapertarum. Karena mengundurkan diri dari PNS, lumayan tabungan itu dicairkan. 7 tahun kerja, total sekitar 350.000. Lalu ada yang nyeletuk:

Kamu ngurus gini-gini cuma buat uang 350 ribu?

Padahal “walau cuma” 350 ribu, uang tetaplah uang. Tokh itu hak kita. Ga ngemis juga. Cuma modal ngisi formulir sama ngopy berkas-berkas. Fotokopi juga gratis karena pake fasilitas negara.

Kembali ke bayangan penjual kanebo tempo hari. Berdiri di perempatan jalan. Belum tentu sehari 5 biji terjual. Untungnya berapa? Makannya darimana?

Kadang rasanya kita jadi jumawa. Karena uang tahu-tahu diterima. Lupa rasanya pas kuliah sebungkus nasi dibagi untuk 2 kali makan. Lupa rasanya pernah bersyukur bisa sarapan dengan nasi uduk lauk bakwan seharga seribu limaratusan.

Mari kita lebih menghargai rejeki ini.

Berdoa Semoga Berdua

Iya. Aku juga suka kalo ada pasangan di drama akhirnya jadi pasangan beneran di dunia nyata dan berakhir dengan pernikahan. Makanya aku seneng banget pas dengar kalo Matsumoto Jun dan Inoue Mao yang sempat digosipin pacaran, akhirnya resmi mengumumkan akan menikah bulan Agustus nanti >.<

Dao Ming Tse dan San Chai versi Jepang

Dao Ming Tse dan San Chai versi Jepang

Bayangin, bertahun-tahun setelah Hana Yori Dango! Aaaah, aku selalu suka hubungan diam-diam, jauh dari gosip dan sensasi, tapi langsung nikah kaya gini. Jadi inget hubungannya Tetsuya sama istri. Huhuhu… so sweet

Makanya, diam-diam aku juga berharap, agar pasangan yang ini akhirnya beneran nikah di dunia nyata. Chemistry mereka itu sungguh manis banget…

Itazurana Kiss - LIT

Honoka Miki & Furukawa Yuki

Amin… amin… amin… *shipper 😀

Ramadhan 1435H

Pantauan hari ketiga kerja di bulan Ramadhan ini:

Berangkat:

  • Jalanan masih lengang karena efek liburan sekolah
  • KRL nomor KA 1313 pemberangkatan Klender Baru pukul 06.17 selalu sesak luar biasa. Rasanya kaya mbalik jaman drama banjir Jakarta bulan Februari kemarin. Kalo nunggunya ga pas di depan pintu dan didorong orang dari belakang, kayane ga bakalan keangkut deh. Pagi tadi beruntung aja sih udah telat tapi masih ada satu space di pintu gerbong 5 (aku biasa naik gerbong 3)

Pulang:

  • Hari Senin kereta lengang. Rasanya ajaib banget ya pulang jam 4 itu! >.< Jam 5 udah sampe Klender Baru.
  • Hari Selasa kereta gangguan. Ketahan luamaaa banget. Juanda-Cikini yang cuma 3 stasiun saja butuh waktu 1,5 jam. Untung di Gambir sempet ngedoprok di lantai kereta. Begitu Manggarai sampai Klender Baru, penuh sesak ga bisa gerak. 😦
  • Hari ini dan seterusnya, mari berdoa semoga KRL selalu lancar sehingga nyampai rumah tepat waktu, ga terlalu capek, dan bisa ikut tarawih di masjid 🙂

Ramadhan kali ini aku memutuskan meminta keringanan untuk tidak puasa.

Ish, nur, menyusui kan bukan halangan untuk puasa!

Aduh, sabar… sabar… Biar kujelaskan dulu kondisinya. Jadi pas kena cacar itu, aku memutuskan untuk memberi ASIP ke nazar, sementara nashir kususuin langsung. Bodohnya, ASI yang terasa penuh di PD kupompa terus… kubuang! Hiks! Pikiranku saat itu, ASI ini masih mengandung obat. Jadi ga baik buat stok. Padahal kan, bisa aja diminum buat nashir yang juga sedang kena cacar. *toyor kepala sendiri

Lama-lama stok ASIP di freezer pun menipis. Begitu masuk kantor lagi, ritme pumpingku belum balik akibat jadwal yang berantakan semasa sakit. Kemudian tahu-tahu, stok di freezer tinggal 11 botol!! *histeris

Hingga saat ini pun, aku masih susah payah mengejar target pumping. Kondisi terakhir, stok tinggal 7 botol. Aku sudah mencoba segala macam ASI booster, tapi hasil perahanku selalu impas. Sempat mencoba power pumping tapi selalu gagal karena… yah, anggaplah aku malas, tapi menyusui anak kembar itu beda lah sama anak tunggal. Susah banget buat nyisihin waktu satu jam di dini hari itu. Sementara kalo puasa, di awal-awal puasa produksi ASIP pasti menurun. Kalo stoknya masih banyak sih aku tenang-tenang saja. Lha ini? Aku tidak berani ambil resiko karena si kembar masih 9 bulan. Masih jauh dari umur 1 tahun dimana susunya bisa ditambal dengan UHT. Jaman nindy dulu aku memang puasa, dengan pertimbangan stok ASIP masih aman dan nindy udah mau setahun.

Jadi begitulah. Aku mengambil keringanan untuk tidak berpuasa. Rincian hutang puasaku adalah 30 hari (nifas nindy), 7 hari (nindy mau setahun), 17 hari (pas hamil si kembar), dan kali ini insyaalloh bakal nambah 29 hari. Wih, banyak ya… *nyengir Aku sih bertekad begitu si kembar umur setahun, aku harus mulai nyicil hutang puasa 😀

Namun walau memutuskan untuk tidak ikut berpuasa, aku berusaha keras untuk tetap menghidupkan amalan-amalan sunnah. “Berusaha keras” soalnya jujur, sudah tiga tahun ini aku tidak pernah ikut sholat tarawih berjamaah di masjid. Yang pertama karena masih nifas. Yang kedua karena ga tega ninggalin nindy. Yang ketiga karena ga kuat: perut sudah gede banget karena hamil kembar. Jangankan sholat tarawih. Sholat lima waktu aja ngos-ngosan 😛

Tapi kali ini aku berusaha agar tetap bisa ikut jamaah walau kadang ngaret karena harus nidurin si kembar dulu. Hari Senin kemarin aku cuma dapat rokaat 3 sampai akhir. Tapi lumayan daripada tidak sama sekali kan?

Oiya, di bulan Romadhon ini aku berkenalan dengan aplikasi baru. Namanya Evaluasi Ibadah. No screen shoot ya… Silakan cari di Play Store. Isinya kaya lembar muhasabah gitu. Kita bisa edit sendiri target-targetnya. Kalo aku sih ya ibadah-ibadah sederhana macam sholat tarawih, sholat tahajud, dzikir pagi petang, dll. Nanti ada rekap laporannya juga mau mingguan atau bulanan. Seru deh! Lumayan untuk memecut diri agar ibadah hari ini tidak kalah dari kemarin.

Akhirul kata, selamat menjalankan ibadah puasa bagi yang menjalankannya ^-^

1 Juli 2014

Bismillahirrohmanirrohim…

Dengan mengucap basmallah, aku ingin mengawali babak baru petualanganku di dunia maya. Selama 6 tahun aku setia dengan blog fauziah85. Blog itu sudah memuat kisah-kisah hidupku dari awal aku bekerja, masa-masa galau, lanjut kuliah lagi, menikah, punya anak, keguguran, lahiran si kembar, hingga akhirnya resign dari PNS. Seiring dengan resignnya aku dan insyaalloh kepindahanku ke Malang, aku ingin pula menutup blog lamaku dan memulai segala sesuatunya dari nol bersama blog ini. Hmm… Tidak sepenuhnya menutup sih, hanya ga di-up date lagi aja… Karena aku ingin tulisan-tulisan di sana tetap bisa dibaca orang lain. Untuk selanjutnya aku berharap, aku bisa menulis dan “bergaul” lebih baik melalui blog ini.

NB: Blog ini kubuat tepat di tanggal 1 Juli, sekedar agar lebih mudah mengingat hari jadinya. 😀 Sebenarnya ingin sekali memulai babak baru ini dengan internet mandiri. Apa daya, modemnya masih error belum kuurus. Jadi maaf ya para pembayar pajak >.<